NgeVlog? Hayuk Aja Kuy!

Mmm sebenarnya ya, udah lebih banyak yang pro perkara ngeVlog ini. Saya mah apa atuh? Baru remahan rengginang yang amat sangat unyu dan pemula. Tapi sudah berapa kali ini, ketika share link youtube hasil Vlog anak-anak ataupun Vlog saya sendiri, beberapa pertanyaan muncul, “Mbak, Ajarin ngeVlog dong”, “Itu gimana bikinnya? Anakku juga pengen’, dan aneka pertanyaan lain sejenis. Yang inti dari pertanyaan itu sama, “GIMANA SIH CARA NGEVLOG?”

Buat yang udah jago ngeVlog bahkan ribuan hingga jutaan subscribers, silahkan skip aja postingan kali ini. Sekali lagi, saya bener-bener masih unyuuuu di bidang pervloggingan ini. Insyaa Allah sharing ini juga sekalian rekam jejak, apa saja yang sudah saya pakai atau lakukan selama ngeVlog rutin sejak beberapa bulan lalu bersama anak-anak.

All right, here we go, hal-hal yang perlu kita siapkan ketika pengen ngevlog! So, ini adalah tips ngeVlog buat pemulaaaaa banget yaak! Yang simple dan hanya menggunakan apa yang kita punya aja saat ini.

1. Smartphone

Yap, ini pastinya yang utama, smartphone. Yang penting bisa buat kamera, maka smartphone apapun dengan tipe dan merk serta harga berapapun sebenarnya bisa kita pakai. Apalagi jika kamera di dalam smartphone ini punya kemampuan menangkap gambar yang mumpuni, low light yang oke, maka hasilnya makin canggih. Untuk saat ini, saya menggunakan Xiaomi Redmi Note 5, yang secara gambar bisa dibilang lumayanlah, meski bukan yang paling jos juga. Dan juga iPhone 8 yang saya bilang punya penangkapan suara oke banget, tidak pecah, dan cukup jelas, meski tidak memakai microphone tambahan.

Perlu pakai kamera mirrorless atau DSLR gitu gak? Ya kalau punya, silahkan aja. Tapi pengalaman, saya pakai kamera kok malah ribet ya? Hahaha! Yang suka asas kepraktisan, dan apalagi ini saya ngeVlog bareng anak-anak, maka butuh yang simple dan cepet dalam hal transfer maupun editing. Meski ada juga kan kamera yang bisa transfer data pakai WIFI, tapi tetap lah buat saya itu ribet! Jadi so far, udah cukup nyaman dengan smartphone yang dipunya aja.

Baca Juga  Gamer Gak Harus Toxic, Kan?

Tongsis gimana? Ya boleh aja, untuk membantu supaya gambar lebih stabil dan jarak yang diambil lebih wide dan menyeluruh.

2. Editing

Jangan lupa download aplikasi editing yang dibutuhkan untuk proses menata gambar dan video hingga menjadi urutan cerita yang menarik. Kalau Ical, anak saya yang 11 tahun, dan suka dengan editing, lebih sering menggunakan Power Director di android, ini berbayar kalau kita mau menghilangkan watermark. Sebelumya Ical pakai Viva Video, tapi entah kenapa waktu itu sering ngelag. Entah karena hapenya atau aplikasi editingnya. Nah sejak pakai Power Director udah gak pernah lagi.

Nah kalau saya, selalu cari aplikasi editing yang paling simple dan gampang. Maklum emak-emak begini, puyeng ketika kebanyakan fitur! Wkwkwk. Favorit saya iMovie dan Splice. Kebetulan keduanya saya pakai di iOS. Sepertinya belum bisa untuk android ya? CMIIW

3. Mental!!!

Yes, mau alat ngeVlog kita secanggih apapun, yang paling penting itu memang mental! Pede atau enggak nih ketika membawakan diri ketika berada di keramaian? Mental yang pede juga bakal ngaruh ke cara bicara kita di depan kamera. Untuk pertama-tama, buat saya ataupun anak-anak, itu juga uji nyali banget. Tapi seiring waktu berjalan dan beberapa kali ngeVlog, so far so good. Mulai menemukan ritme dan makin lancar ngeVlognya.

4. Konten

Saya yang tipe spontan begini, jarang pakai script. Hajar aja lah! Misal tadi siang, ke bengkel kan ceritanya sama Ical. Terus karena antri, akhirnya kami berdua jalan kaki untuk mencari kuliner di sekitar bengkel, lalu ngeVlog deh. Tapi kalau misal kita orang yang tipe terencana, boleh juga tuh pakai script atau bikin kerangka dulu tentang apa saja yang mau diomongin. Kuncinya, di dalam sebuah Vlog itu harus ada KONTEN YANG JELAS! Anggap lah kita seperti penonton tivi atau penikmat film aja, kalo kontennya gak jelas dan terarah, bikin males kan nontonnya? Begitu pula dengan ngevlog, perlu arah, perlu cerita.

Baca Juga  Membuat Konten Podcast Yang Menarik? Perhatikan Elemen-Elemen Audionya Berikut Ini!

5. Channel Youtube

Nah, yang jangan sampai lupa, tentu saja bikin channel di youtube. Caranya gimana? Ini langsung saja buka youtube, terus bikin akun.

Nah udah deh, 5 tips ngeVlog buat pemula! Gimana, gampang kan? Simple banget sebenernya! Tinggal tips terpenting adalah kemauan kuat untuk belajar dan belajar. Ngedit itu terutama hal yang kalau saya pribadi cukup empot-empotan belajarnya. Tapi asal mau, pasti bisa kok!

Yang belum subscribe, yukkkk mari meluncur ke Vlog Anak-Anak di SADDHA STORY >> www.youtube.com/SaddhaStory, ini lebih banyak tentang lagu anak-anak, perjalanan wisata dan kuliner kami sekeluarga.

Atau ke channel khusus yang ada kembarannya Dian Sastro *ehem*, eh enggak enggak, ini hanya channel pribadi saya buat curcol masalah kesehatan, ada di www.youtube.com/innaistantina. Kemungkinan kedepannya bakal diisi konten-konten selain kesehatan, masih mungkinnnnnnn tapinya, wong sampai 5 januari ini baru 1 video doang! 😛

Baiklah, bagi yang langsung meluncur subscribe kedua channel tersebut, saya doakan makin sukses, makin sejahtera. Yang belum? Pliss lahh, hayukkk subscribe *pasang muka melas garfield*

49 thoughts on “NgeVlog? Hayuk Aja Kuy!

  1. saya malah pengen bikin vlog buat suami cuma kita berdua mikir enaknya kontennya apa ya? kebetulan suami memang biasa ngobatin secara tradisional dan kadang ngobatin secara supranatural juga

  2. Liburan tahun baru lalu mudik ke kampung. Di kampung ada beberapa anak kota yang juga mudik ke rumah kakek nenek. Mereka jalan2 keliling kampung sambil ngevlog. Mainan anak jaman sekarang :))

  3. mentaaal! duh denger kata-kata itu ngerih-ngerih sedap. Secara saya enggak se pede itu ngomong di depan kamera meski hanya kamera hp wkwk. Sukses terus sama per vlog-annya bun. Yuhuuuu, kece!

  4. Ah jadi koreksi diri. Saya juga bikin vlog pakai mental baja. Tapi yaa gitu, hasilnya belum maksimal. Wkwkwk. Semangat! Suatu saat pasti kita kece, gak kalah sama anak2. Wkwkwk

  5. Terima kasih sudah menulis artikel ini. Yang paling penting emang mental yah. Nah itulah masalahnya, mental saya kurang kuat. Takut narsis tapi mau juga hahaha…

  6. Say, dirimu memang ketjee!!
    Aku yang belum punya:… mental.
    Kwwkwkw. Karena sejatinya akutu pemalu huhuhu
    Baiklah aku mau berguru pada semangatmu. Karena salah satu mimpiku di tahun ini merambah vlog!
    Semoga sukses channelnya ya Mbak Inna

  7. Nah, masalah mental nih yang aku belum terlalu jago. Biasanya udah niat banget, pas lihat ada banyak orang langsung, ahingg, ngacir nggak jadi, hehehehe. Harus sering dilatih memang unutk mentalnya.

  8. Hmm…keren stepnya. Tapi saya blm pede kalo ngevlog. Paling rekam video aja, edit viva, upload youtube. Tapi mukanya engga kelihatan…Haha…
    Maluaku…
    Subscribe aah…

  9. Saya juga mulai ngevlog nih mba, buat seru-seruan aja sama keluarga. Ngelatih anak saya juga biar lebih berani dan lancar berbicara. Tapi soal mental itu lho yang masih ciut. Dari rumah udah bawa kamera mau ngevlog di tempat makan. Sampe sana rame banget, jadi ciut nyali. Malu euy.

  10. Saya tertarik mau ngevlog juga nih mbak Inna. Tapi baru belajar. Yah..klo mbak Inna masih unyu-unyu…saya apa ya..hahaha.
    Btw..semoga sukses ngevlog ya mbak… menebar inspirasi dan kebaikan

  11. Halo maaak, makasi banyak buat sharing nya. Aku lagi mencari ritme buat bikin video lalu post d yutub nih. Untuk editing di PC, ada rekomendasi apa ya mba?

  12. Pingin nge-vlog, tapi aku pemaluuu…hehe kadang kalau lagi di jalan tuh suka menemukan hal menarik untuk dibagi. Kadang yang spontan itu malah lebih oke dan natural ya mbak. Aku kadang juga suka nontonin vlog orang di youtube. Entah kenapa lebih suka yang natural aja…

  13. Mental emang penting bgt
    Ngerasain sendiri
    Selama ini suka bikin video2 gitu tapi cm buat konsumsi pribadi paling banter di wa story
    Barulah ketika ada order bikin vlog, bikinn
    Seru sih mb tapi masih malu wkk

Leave a Reply to Wiwin Pratiwanggini Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *