Ibu Paling Sabar Sedunia

Ibu paling sabar sedunia. Itukah saya? Haha, sepertinya bukan! Eh belum ­čśÇ

Masih sering ngomel-ngomel juga rasanya. Masih sering gak sabaran juga tampaknya

Pernah beberapa kali, menemui ibu-ibu atau bahkan para ayah yang terlihat sabarrrr bukan kepalang. Macam gak pernah tuh keknya marahin anaknya. Lah kalo saya? Masihhh jauh dari kata sempurna menjadi Ibu

Belajar menjadi Ibu yang sabar, bahkan gak pernah sewot dengan anaknya, rupanya butuh sekolah khusus bertahun-tahun bahkan belasan dan puluhan tahun, dan tidak ada gelar atau titel di depan maupun di belakang nama, kecuali perolehan sebuah peningkatan KESABARAN

Darimana kita belajar menjadi Ibu? Pertama dan utama, dari Ibu kita tentu saja. Kedua, dari keluarga besar kita. Ketiga, bisa dari sosok siapapun di sekeliling kita

Ibu saya, bisa jadi berada di tengah-tengah. Sabar iya, tapi seperti Ibu-Ibu kebanyakan, kadang ngomel-ngomel juga, terutama ke saya! Haha! Entahlah kenapa, sepertinya saya belum pernah melihat Ibu sedemikian ngomelnya ke ke-4 kakak-kakak saya. Kalo kakak-kakak saya cerita, justru yang lebih galak itu Bapak. Nah saya sebagai anak paling bontot, justru merasakan Bapak yang paling sabaarrrrr. Apa karena jarak saya ke kakak ke-4 saya itu 11 tahun, jadi pola asuh Bapak Ibu menjadi berbeda? Entahlah, yang jelas, kadang saya merasa, ketika saya *agak sewot* kok ya mirip Ibu ya? Hehe. Pastinya dari Ibu saya belajar, bagaimana tegas ke anak. Tegas dan tetap penuh dengan kasih sayang #eeeeaaaaaaa

Parenting ke anak, terutama tentang kesabaran, saya juga belajar dari kakak saya Almarhum.┬áBeda saya, beda lagi, Mb Ririn, yangggggg memang sabaaarrnya bukan kepalang. Sepertinya gak pernah sekalipun, saya melihat ia cukup keras ke anak-anaknya. Palinggg banter negur dengan cara paling sabar & halus, “Ayoooooo Mas/ Mbak”. Ini pun dengan nada halusssss dan superr kalem.┬áDari kakak saya ini, saya belajarrrr betapa kesabaran seorang Ibu. Dannn saya wajib terusss belajar untuk hal yang satu ini. Bagaimana kakak saya tetep sabar, meski tau anaknya numpahin satu wajan penuh masakan, bagaimana sabarnya ia saat mengajarkan dan mengajak sholat ke kedua anaknya. Subhanallah, so proud of you Mbak!

Baca Juga  Tips Persiapan Persalinan

Selain dari Ibu dan Kakak, saya juga belajar dari sekitar saya, baik itu para Ibu, buku-buku ataupun artikel tentang parenting yang saya baca. Dari yang gaya tegas 100%, dalam artian tidak tolerir kalo anak melakukan kesalahan, dannn kalo gaya seperti ini saya kok gak tegaaaaa yaa? Atau gaya-gaya lain, yang saya ramu dan aplikasikan sesuai dengan kemampuan saya. Ada kalanya perlu tegas, ada kalanya perlu demokratis ke anak

Oww owww oww, menjadi Ibu memang wajib belajar terus tanpa hentiiiii, sampai kapanpun!

1 thought on “Ibu Paling Sabar Sedunia

  1. Emang susah banget jadi ibu paling sabar sedunia, apalagi rata-rata ibu menghabiskan waktu dengan anak 16,5 jam dalam sehari (dengan asumsi anak tidak sekolah). Semakin lama waktu dengan anak, semakin susah pula menahan kesabaran. Perlu di upgrade dengan me time, couple time atau dad stay at home minimal seminggu sekali biar emak-emak kagak mumet hehehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *