Kerja di Rumah, Olahraga Juga di Rumah Aja!

Setelah merebaknya virus corona covit 19 di Indonesia, saya dan anak-anak memutuskan untuk olahraga di rumah saja, tidak lagi berenang di kolam renang depan komplek. Tapi gimana dong ya, kalau tanpa olahraga sama sekali, badan saya malah berasa sakit-sakit gak jelas!

Anak-anak terutama anak wedhok, Sasha, hampir tiap hari menanyakan, Bunda kapan berenang lagi.

Saya sebenarnya juga memilih berenang karena beberapa alasan kesehatan, dan olahraga ini termasuk yang menyenangkan. Tapi ya, mau gimana lagi, kondisi baru seperti ya.

Bahkan suami yang biasa rutin olahraga lari ke luar rumah, sudah mulai mengalihkan cukup di rumah atau site tempat kerjanya saja.

Alasan Memilih Olahraga di Rumah

Dari dulu saya memang lebih suka olahraga di rumah, yang serba keluar itu berenang atau sepedahan. Pernah juga ikut fitness di jaman sebelum menikah dulu. Tapi jujur, kalau perkara cari keringat dengan tujuan lebih sehat, saya lebih suka lakukan di rumah.

Apa saja alasan saya lebih suka olahraga di rumah?

1. Privacy

Yap, meski saya termasuk yang cukup ceriwis kalau ketemu teman yang sudah benar-benar klik, tapi saya tidak begitu suka keramaian. Entahlah apa ini yang namanya ekstrovert yang introvert. Mmm, ambivert?

Eh nanti lah bahas ambivert ini, sekarang bahas olahraga dulu 😀

Privacy menurut saya penting banget saat melakukan olahraga. Saat ikutan fitness dulupun, saya dan kakak saya memilih jam-jam sepi. Bahkan ketika berenang pun saya biasanya memilih di jam-jam tidak terlalu ramai, dan mencari kolam renang yang memang bukan sasaran orang-orang banget. Misal di hotel, tapi yaa jangan yang mahal-mahal jugaaa lah, wkwwkk. Atau kalau di depan komplek rumah, ini memang disediakan kolam renang untuk penghuni komplek, tapi bisa untuk umum. Di jam-jam anak sekolah, biasanya sepi tuh. Atau sekitar jam 2 menuju jam 3 sore ini juga masih terbilang sepi.

Baca Juga  Makin Sehat? Makin Cantik? Yoga Yuk!

Privacy saat berolahraga terutama untuk perempuan, sangat penting pastinya ya. Risih aja gitu sih kalau saya, pas olahraga kok banyak lelaki bersliweran. Kecuali pas olahraga itu bareng pak suami, misal sesekali ikutan lari di stadion, berasa ada yang melindungi aja kalau ada suami pas barengan olahraga.

Tapi ini kembali ke masing-masing yaa, ada beberapa teman saya, yang kalau olahraga sukanya rame-rame, kalo sendiri katanya males. Nah, pengalaman yang tipe suka exercise bareng teman-temannya ini, kadang semangat kendor kalau pas teman yang lain gak olahraga. Jadi, kamu gimana? Lebih suka olahraga sendiri atau ketika suasana sepi dan gak terlalu rame, atau suka olahraga rame-rame di tempat yang rame juga?

2. Olahraga di Rumah itu Lebih Praktis!

Yap, saya tuh orangnya antara suka ribet dan praktis. Lalu, kenapa lebih seneng milih olahraga di rumah? Karena praktis! Mau jumpalitan yoga jam berapa juga bisa. Mau main holahop sambil nungguin masakan mateng, juga bisa. Praktis secara waktu, secara tools yang harus disiapin juga. Berenang tuh ya, meski saya suka, tapi kadang yaa males di rempong harus bawa ganti bajunya, terus langsung mandi setelah berenangnya, bawa segala macam printilan baju, bekal, dll yang gak sedikit. Intinya bikin sehat, tapi agak ribet, hahahaha.

Kepriwe, maunya sehat tapi gak mau ribet?

Nah, makanya saya lebih pilih olahraga di rumah. Suami saya pun, kalau misal baru musim hujan, lebih memilih entah itu angkat dumble, dll.

Tips Olahraga di Rumah

1. Yang kita kuasai dan Aman

Ini penting, pilih yang kita kuasai. Tentunya ini supaya lebih aman dan lebih terhindar dari cidera.

Baca Juga  Rutin Yoga, Dapet Manfaat Apa Aja?

2. Pilih tutorial yang terpercaya

Misal kita belum yakin dengan gerakan olahraga tertentu, kita bisa melihat di channel youtube tentang tutorialnya. Pastikan, pilih sesuai kemampuan ya. Misal ketika saya waktu awal yoga dan sebelum belajar di studio yoga secara langsung, saya belajar sedikit nih melalui channel khusus yoga, dan tentu memilih yang beginner dulu. Jangan tergesa-gesa pengen jadi expert, take your time. Selama kita terus berlatih, tubuh akan terbiasa dan naik levelnya.

Yoga adalah salah satu pilihan saya ketika olahraga di rumah

3. Lokasi yang tepat

Nah, pastikan ketika olahraga di rumah, kanan kiri depan belakang kita aman. Jangan terlalu dekat kompor misalnya. Atau dekat barang pecah belah yang bisa kesenggol dan pecah. Karena bisa-bisa malah membahayakan diri kita sendiri.

Nah, jadi dengan maraknya virus corona akhir-akhir ini, sepertinya memang olahraga di rumah, bisa jadi alternatif kita buat tetap sehat dan menjaga ataupun meningkatkan imunitas kita. So gimana, sudah olahraga hari ini?

 

 

6 thoughts on “Kerja di Rumah, Olahraga Juga di Rumah Aja!

  1. kalau aku suak olahraga di luar, pertama dapat sinar matahari pagi, kedua suka dapat bahan tulisan dari kegiatan orang2 di saana atau dari pembicaraan dengan orang, ketiga menambah teman yang bisa diajak bicara apalagi punya kesukaan yang sama, keempat suasana yang berbeda (aku olahraganay pindah2 ) jadi gak bosan

  2. MasyaAllah, salah satu hal yang sudah lama tak dilakukan olahraga. Palingan sekarang cuma jalan pagi hari atau sore hari saja, bukan olahraga yang semestinya. Terima kasih mba, buat pengingatnya

  3. Betul sekali lebih baik mencegah dari pada mengobati, Karena dengan begitu kita sudah bisa memberi rasa aman pada seluruh keluarga kita untuk menghindari Covid 19 yang sedang marak bertebaran dimana-mana.

    Apapun kegiatannya termasuk olahraga jika masih bisa dilakukan di rumah itu mungkin solusi terbaik.😊😊

  4. Semoga situasi segera membaik, sehingga bisa beraktivitas seperti biasa lagi. Harus pinter-pinter nih menyiasatinya. Untuk olahraga di dalam rumah harus diperhatikan juga keselamatannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *