Kenapa Emak-Emak Butuh Nulis?

16 menit lagi menuju cucian tahap pertama kelarrr, artinya ada waktu sekitar 30-40 menitan lagi kalo ditambah dengan cucian tahap keduaa sodara-sodara! Barusan juga rampung nyiram taneman plus dikit beberes rumah, dan sebelum lanjutttt ke aktivitas domestik lainnya, saya mau rehattt bentarrrran boleh yaaa, bolehhh yaaa?

Rehat ala saya, salah satunya adalah dengan denger musik, nonton film, dannn tentu saja nulis. Tapi musik dan film kok rasa-rasanya saya jadi pemeran pasif aja ya, kalo nulis ini saya bener-bener aktif, hadir secara jiwa ragaaaa

Dengan menulis, juga bisa pikiran lebih nyaman, uneg-uneg bisa lebih plonggggg, dan bener banget kalo banyak yang bilang, nulis itu bisa bikin rileksssss. Apalagi di jam-jam anak pada sekolah begini, wahhh ini jam produktif banget buat nulis. Yaaaa tau kan yaa, anak-anak pasti selalu nyebuttt emboknyaa. “Bun, gunting dimanaa?”, “Bun, tau gak tau di sekolah……”, “Bunnnn, besok aku….”, dann segala aneka ragam cerita, curhatan sekaligus pertanyaan yang menyerbu, yang tentu sajaaaaa bikin buyarrrr konsentrasi nulisss, hahaha

Eh bentar, cucian tahap pertama uda selesai, saya jemurrr duluuuuuu 😀

******

Lanjuttttt, ehmmm tadi mau ngetik apa ya? Nah tuh kan buyarrr beneerrrr! Gara-gara jeda sekian menit buat jemurrr 😀

Oh gini ginniii, waktu jaman anak masih 1 dan bayi, saya lebih sering nulis di jam-jam tidurnya, terutama di jam sebelum Subuh. Nah herannya, kalo sekarang kok bangun uda jarang bisa jam 2 pagii yaaa, paling cepet itu jam 3.30-3.45 pagi. Maklum lah, faktor U emang kagak bisa boongggg, badan kalo istirohat berasa remek-remek kuadrat!

Padahal dulu *saat masih muda* (halah!), dengan bangun jam 2 pagi bahkan kurang, itu bisa ngeblog lebih lama, blogwalking lebih lama, itupun dengan kondisi internet yang superrrrr duperrr lemot, gak seperti sekarang yang internet lebih was wes wussss

Baca Juga  Dunia Menulis itu Luas, Bukan Milik Penulis Buku Saja

Buat para Bunda, para Emak, para Ibu, yukkkk mari kita menulis. Biar kadar ngomel serta emosi kita bisa lebih tersalurkan melalui jari yang mengetik cantik di keyboard ataupun menulis indah di dalam buku harian

Menulislah, mau dimanapun gak masalah, di buku harian yang dipakein gembokkkk? sokk atuh! Di blog berbayar maupun gratisan? Monggo, silahkan! Atau mau nyari daun lontar seperti tempat ditulisnya Kitab Sutasoma, jugaaa boleh 😀

Nah sekarang silahkan ambil pena masing-masing, handphone/ laptop masing-masing, lalu mulailah menulis, kata demi kata. Saya lanjuttttt beberes rumah sambil nunggu cucian tahap kedua selesai

Salam Nulis Penuhhhh Cintahhhh :*

8 thoughts on “Kenapa Emak-Emak Butuh Nulis?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *