Di Kota Ini, Tempatku Belajar Pertama Kali, Tentang Kekuatan Doa & Ikhtiar

“Pernah tinggal di Semarang toh?”, tanya seorang teman di instagram yang kami belum pernah interaksi secara tatap muka, tapi beberapa kali sering diskusi bahkan ngakak online bersama 😀

Foto yang saya share, saat berada di SMP 1 Semarang ini, yang akhirnya menjadi bahasan kami berikutnya melalui kolom chat. Ternyata sebagian teman-teman SMP yang saya kenal, dulunya juga teman Mbak Dila saat SD dan SMA. What a small world! Dunia memang nyata gak selebar daun kelar!

Ngotot Gak Mau Ikut Pindah

Ya, di SMP ini saya sempat mengenyam pendidikan selama 2 tahun, yaitu kelas 1 dan kelas 2 SMP, kelas 3 pindah karena waktu itu Bapak pensiun dan kami harus meninggalkan rumah kontrakan di Semarang yang dibiayai kantor. Sepanjang yang saya ingat, saya sedihhhhnya luar biasa, bahkan ketika naik mobil perjalanan pindahan Semarang ke Jogja, itu saya terus menerus sesenggukan, semacam protes anak usia tanggung yang pengen tetap tinggal di kota yang terkenal dengan tahu petisnya tersebut.

Intinya mah, saya gak mau pindah, gak mau ninggalin teman-teman saya. Saya sampai memohon-mohon ke Ibu, biarlah saya ngekost di Semarang aja, toh Ibu ijinkan kakak saya yang kuliah di Bandung, kenapa saya enggak?

Haduh, ya iyaaa lah Na, dodollll amaat, hahaha. Jelas, kakak saya ini laki-laki dan usia anak kuliahan, udah lebih mateng secara jiwa raga, pantas kalau Bapak sama Ibu ijinin. Lah, saya masih anak bau kencur, ngotot pengen ngekost sendirian. Anak perempuan pula! Andai ini dibalik di kondisi sekarang, anak saya yang perempuan pengen begini juga, ya pasti saya gak ijinin. Biasalah, pemikiran anak usia belasan tahun, pengennya yang cepat dan serba praktis.

NEM Mepet, Bisa Masuk SMP Favorit?

Jaman dimana era ebtanas dan hasilnya yang bernama NEM masih berjaya, masih jadi patokan masuk sekolah ke tingkat berikutnya. saya termasuk yang struggling. Dengan otak pas-pasan gini, dan pelajaran yang saya suka cuma seni musik dan materi pantun/ puisi di Bahasa Indonesia, selebihnya saya puyeng total maksimal, wkwkwk.

Baca Juga  Happy 38th!

SMP 1 Semarang termasuk salah satu SMP favorit. Saya agak lupa gimana urutan ceritanya, tapi Ibu dulu mengajak saya untuk mendaftar ke SMP tersebut, padahal rumah kami lebih dekat ke SMP 30 Semarang, dimana teman-teman SD saya juga banyak yang masuk ke SMP itu. Secara NEM gak tinggi-tinggi amat, saya pun sempat ngalamin stres dan was-was luar biasa! “Ini, aku bisa sekolah gak”, tanya saya ke diri sendiri.

Untuk jaga-jaga, Ibu sempat mengajak saya mendaftar di sebuah SMP swasta, saya juga agak lupa di daerah mana, tapi seingat saya, tempatnya cukup jauh, harus naik turun angkutan umum beberapa kali.

Saking saya stresnya, kulit kepala saya sampai nyenyeh! Heh? Apa itu nyenyeh?

Nyenyeh itu kayak gembur-gembur. Haduh susah ya nemuin padanan kata bahasa Indonesia yang tepat 😀

Pas ke dokter kulit, dokternya sampai tanya ke saya, “Nembe mikir opo tho Nduk?”. So obvious, segitunya ya terlihat jelas banget kalau bocah usia tanggun ini baru stres bukan kepalang, gegara takut gak bisa dapet sekolah.

Selain masalah kulit kepala, saya juga batuk gak sembuh-sembuh. Orang menyebutnya sebagai batuk 100 hari. Ke dokter berkali-kali, dan tetap gak sembuh. Sampai akhirnya Ibu membawa saya ke tempat pengobatan menggunakan jamu. Jamunya hanya minum sekali aja pas ke tempat tersebut, tapi ajaibnya beberapa hari kemudian, saya langsung sembuh loh! Dannn saya lupa lagi dong, itu tempatnya di mana. Duh, maaf ya pemirsa, mengulang kembali serpihan memori kurleb 25 tahun lalu, butuh perjuangan, hahaha.

Belajar Pertama Kali Tentang Kekuatan Doa & Ikhtiar

Setelah saya cermati, ini literally benar-benar karena kekuatan doa dan ikhtiar yang maksimal. Jadi lulusan SD dengan nilai mepet, dan daftar di SMP favorit, memang membuat saya cemas. Saya yakin, Ibu juga sama cemasnya seperti saya. Disinilah, saya mulai belajar untuk berdoa secara lebih. Mulai mengenal sholat-sholat sunah seperti tahajud dan dhuha, serta berusaha rutin melakukannya tiap hari, kecuali sedang menstruasi.

Baca Juga  Fabulous Forty, Are You Ready?

Sampai suatu hari, Ibu dihubungi pihak sekolah, kalau ternyata saya diterima, karena waktu itu SMP 1 Semarang, membuka 3 kelas baru, dan nama saya termasuk salah satu didalamnya. Masya Allah, disinilah saya belajar pertama kali, bahwa janji Allah itu nyata adanya. Dimana ada kesungguhan, maka Allah ijabah.

Sepanjang dalam memori saya, Ibu langsung memberitahu saya dengan perasaan haru dan mata berkaca-kaca. Keesokan harinya setelah mengambil beberapa berkas di SMP swasta yang sempat saya & Ibu datangi, kami lalu memproses syarat dan berkas masuk ke SMP 1 Semarang.

Seiring berjalannya waktu, terlebih menjelang usia saya ke 40 tahun depan, saya jadi makin yakin, apa yang sudah saya lewati, kenapa beberapa diantaranya kadang lebih berat dibandingkan teman-teman seusia saya? Kenapa seperti Allah *mengajak* saya untuk lebih dekat dengan segala keMahaannya? Satu jawaban yang pasti dan terus saya yakini hingga saat ini, bahwa tiap manusia memang punya ujiannya masing-masing, dan sangat jelas gak akan mungkin melampaui kemampuannya.

Itulah kenapa, ketika kaki saya menapak kembali ke SMP 1 Semarang beberapa hari lalu, segala perasaan dan memori terasa tumpah, bahagia, haru, rindu, jadi satu. Karena di tempat inilah, kelas pertama saya belajar tentang rasa syukur, sekaligus perjuangan melalui doa dan usaha.

 

 

35 thoughts on “Di Kota Ini, Tempatku Belajar Pertama Kali, Tentang Kekuatan Doa & Ikhtiar

  1. Waaahh, Inna… SMP kelas 2 sudah ngalami Bapak pensiun ya.. Pantes dirimu tangguh. Semoga kita menjadi jiwa2 yg tidak cengeng pada kehidupan ya beb. Menyelaraskan doa dan ikhtiar dalam kesehariannya. Love you, beb!

  2. Aku pun selalu percaya yg namanya doa dan ikhtiar. Kadang suka malu Ama yg di Atas, aku LBH sering tahajud hanya kalo ada masalah. Walopun selama ini slalu dibuktikan oleh Nya, semua permasalahan bisa selesai asal aku mau meminta dan banyakin doa.

    Skr, mungkin aku blm bisa konsisten utk rutin solat Sunnah, tp setidaknyaaku berusaha utk terbiasa ngelakuin itu. Supaya setidaknya bisa ngerasa LBH Deket Ama Tuhan, dan ga hanya memohon di saat perlu.

  3. Saya juga pernah tinggal di Semarang, Mbak Inna. Waktu nemenin suami kerja di sini, ada beberapa bulan kayaknya. Ingetnya pas Dzaky belum setahun dan sekarang anak saya udah empat tahun. Yang saya salut dengan Kota ini adalah kerapian dan kebersihannya. Baca ini saya jadi bernostalgia ke masa SMP, saya juga dulu sekolah di SMP 1 cuman di Bandung

  4. Masa SMP itu kayaknya memang pertemanan lebih kental ya, jauh lebih kental ketimbang anak SMU, karena masih peralihan gitu, jadi kalau akhirnya kudu ninggalin teman-teman rasanya kok menyedihkan hahaha.

    Apalagi kisah masuk SMPnya yang penuh perjuangan ya, semacam dream come true, tapi setelahnya ditinggalkan

  5. Mengingat kenangan kadang membuat tersenyum sekaligus haru ya Mba. Ke sini nya sih jadi pengingat diri. Eh, jadi kangen Semarang. Sudah lama tak ke sana.

  6. Touchy banget Mbak ceritanya, bikin yang baca ikutan terlempar ke masa lampau.
    Mendatngi tempat di mana yang memberikan kita satu pelajaran seumur hidup kita ingta itu memang penting, ya?

    Kalau aku ini rasanya ga banyak kenangan tersimpan, aku kadang merasa mengidap penyakit amnesia desisosiatif yang aku sengaja meski sudah memaafkan masa lalu tersebut.

  7. Saya baca tulisan ini sambil senyum-senyum loh, asyik dan mengalir. Ada lucu-lucunya juga serius dikit. Betewe, selamat yah sudah masuk ke sekolah favorit, udah terlambat ya ngucapinnya? Hihihi…

    1. dulu hampir beberapa tahun sekali harus adaptasi temen baruuu nih saya, sampai hapal kalo masuk sekolah baru, terus kenalan lagi di depan kelas

  8. Mengenang memori zaman sekolah memang bikin kita ingat masa2 perjuangan y mb
    Dan kita jg baru sadar kadang kalau sudah berubah banyak, esp pola pikir hehe
    Btw aku juga generasi nem dan ebtanas mbaa wkk

  9. Rejeki emang nggak bakal ke mana sih ya. Cuma kadang buat sampai situ tuh mesti ada dramanya dulu.

    Stress sih emang kalau udah aware sekolah itu penting terus kedapetan situasi iwil-iwil macem mbak inna tadi. Mana masih bocah banget kan ya. Meski alhamdulillah akhirnya masuk dan dapat sekolah favorit.

  10. Hihi.. Nekat banget mbak minta ngekos.. Saking sayangnya yaa sama sekolah dan teman-teman SMP-nya. Kebayang dulu seusia itu sy pun sedang senang-senangnya punya sahabat…

  11. Setuju, manusia punya ujian masing-masing dan semua sesuai batas kemampuannya. Cerita yang menginpirasi Mbak Inna, terima kasih sudah berbagi.
    Berarti kalau tahun depan Mbak Inna 40 tahun, saat Mbak Inna masuk SMP saya naik kelas 2 SMA 🙂

  12. kalo berbicara soal masa-masa sekolah, aku ini yang mengalami adaptasi yang lumayanan mba, karena pindah dari Jawa Barat ke Jawa Timur itu ga mudah dan aku hampir ga sekolah SMA hihi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *