What is Your Pride?

Umur udah berapa? Ehh maaf, nanya-nanya umur, macam gak sopan aja ya?

Karena untuk sebagian orang, kadang sensi ditanya umur. Kalo saya mah, kagakkk! Tapi kalo ditanya berat badan, agak-agak sensi lah πŸ˜›

Okey, saya sekarang 31 tahun, eh lah salah ketik, 37 tahun maksudnya! Beneran ini, tanpa rekayasa, ngetiknya 31. Mmm jangan-jangan ituΒ  yang diinginkan alam bawah sadar saya? Wkwkwk

Nah di umur sekarang, udah merasa cukupkah dengan prestasi hidup masing-masing? Tiap orang pasti jawabannya beda-beda, ada yang merasa sudah, ada yang cukup, dan pasti ada yang masih saja merasa kurang dan pengen terus mengejar prestasi demi prestasi.

Iya, dengan prestasi, orang menjadi lebih percaya diri, bangga dengan apa yang diraihnya. Tentu aja, tiap orang pun beda-beda bentuk kebanggaannya.

Sebagian mungkin lebih bangga dengan karir yang telah dibangunnya sejak muda.

Sebagian yang lain, bisa jadi lebih bangga dengan bisnis yang dirintisnya hingga sukses seperti saat ini.

Sebagian juga bisa bangga dengan prestasinya membuat karya, entah itu lagu, entah itu buku, hingga resep harian yang dibuat spesial untuk keluarga, inipun sebuah pencapaian, sebuah kebanggaan.

Bagi beberapa orang, dengan jalan-jalan keliling Indonesia ataupun ke luar negeri setahun sekali, bisa dibilang sebagai kebanggaan tersendiri.

Jaman masih muda dulu, ya kisaran usia belasan hingga 20 tahunan, saya pernah membayangkan, kebanggaan saya adalah ketika saya sukses di kantor, lalu bergeser menjadi seorang pengusaha sukses itulah kebanggaan.

Dan ternyata setelah masuk usia 30 tahun, 35 tahun, semuanya itu bergeser ke arah yang saya tidak pernah prediksi ataupun impikan sebelumnya. Kebanggaan saya saat ini adalah ketika suami saya sukses di kantor dan anak-anak punya prestasi di sekolah maupun luar sekolah.Β 

Baca Juga  Punya Uang 100 Juta Buat Apa?

Iya sesimple itu, yang bagi saya dulu malah tidak terpikir sama sekali. Saya hanya berpikir ke diri saya, saya mau apa, gimana, dan harus apa untuk mengukir prestasi berikutnya? Atau minimal supaya bisa eksis dengan aktivitas tertentu?

Hingga satu masa, saya mendapati beberapa orang tua murid yang terlalu asyik dengan diri mereka, kegiatan mereka, hingga sering beralasan: “Repot Mba, kalo harus anter wara-wiri anak-anak buat les ini itu”. Sementara kalo untuk acara kongkow dan arisan bejibun bisa dijabanin.

Disinilah saya merenung, saya selama ini gimana ya? Bangga atas hal apa? Bukannya ini saatnya saya fokus untuk membantu suami dan anak-anak makin tumbuh & berkembang? Astaghfirullah, saya rupanya terlalu asyik dengan dunia saya, sampai lupa, bahwa ada elemen-elemen penting dalam hidup yang lebih perlu saya prioritaskan.

Dan taukah, setelah saya punya komitmen seperti ini, hati ini berasa lebih tenang dan nyaman. Lalu apakah saya berhenti mengejar impian saya? Pastinya saya terus bergerak, tapi kalo sekarang lebih sejalan dengan aktivitas anak-anak.

So, what is your pride? Have you been proud with your pride?

 

 

39 thoughts on “What is Your Pride?

  1. Tapi beneran mba emang mukanya awet muda *asek. Saya kira juga baru awal 30an, nikah muda gitu makanya anaknya udah gede2 wkwk. Tapi Alhamdulillah meski umur tak lagi muda hidup harus kudu muda dan banyak karya. Ayo mba sama2 saling support untuk tetap bermanfaat kepada orang lain. Aamiin 😊

  2. Tulisannya mengingatkan saya mba.. kadang saya lupa prioritas saya setelah menjadi istri dan ibu saking riweuhnya sama urusan sendiri.

    makasih sharingnya mba, ^^

  3. Nice post mbak, dan isnpired banget
    Saya kadang iri sama yang masih muda-muda tapi berprestasi dalam dunia menulis…Untuk hal lainnya saya suka dengan apa yang saya dapat sekarang, meski tetap ingin lebih baik.

  4. Waaaah saya mah blm ada prestasi apa-apa mba, jadi belum ada yg bisa di banggain, palingan bahagia ajja, suami sukses dengan karir dan sekolahnya, begitu juga dengan anak saya yang luar biasa prestasi dan akhlaqnya,, kebanggaan saat ini adalah bisa ngepost satu aja tiap hari, bangganya minta ampun wlo tulisannya masih belepotan banget…

  5. Hm…apa ya…? Kalo dulu pas kuliah tuh ngebayangin lulus kuliah, kerja trus punya uang sendiri, bisa jalan-jalan sana sini kayaknya oke banget yah. Dream came true…but then what’s next? Setelah anak pertama saya berumur 1 tahun papa saya rahimahullah berkata:”sudah apa lagi yang dicari. Gak akan ada ujungnya. Berenti kerja, urus anak aja di rumah.”
    Then here it goes. Saya beneran berenti kerja, dan udah 6 tahun lebih jd IRT. Skrg kalo ditanya what is my pride? Liat bocah seneng berhasil meng-upgrade dirinya emak yang slalu rempong di rumah udah seneng banget. As simple as that heheh

  6. Makjleb banget mbak, kok bisa samaan yaa. Dulu saya juga mikirnya sukses di kantor lalu merintis usaha dan bisa hidup kaya alias banyak duit wkwkwkwkw Sekarang bergeser heuheu. Lebih ke anak2 pokoknya.

  7. Nice post Mba Inna, menjadi pengingat buat saya yang mulai riweuh sama urusan diri sendiri untuk tidak melupakan bahwa keluarga tetap menjadi prioritas utama.

    Thank you for sharing ^^

  8. Wah, ini nih, usia boleh bertambah tua, tapi semangat harus ttp muda. Jadi renungan nih buat saya, terus menggapai mimpi, meski makin sibuk, tapi keluarga tetap prioritas. Hehe….

  9. Sejak zaman sekolah prioritas saya ingin punya keluarga yg bahagia seperti di film2 wkkk
    Jika untuk memikirkan diri sendiri ambisi2 begitu besar, apalagi untuk keluarga… lebih besar lagi
    Terutama pas punya anak
    Jika dulu wara wiri ikut acara kepenulisan
    Saat ini lebih mengandalkan yg online krn anak sy baru 18 bulan
    Males riewehny mb kalau sama anak, ntar aja pas usah 2 th in syaa Allah beredar lg tp sprti yg mb tuliskan… harus yg sejalan sm anak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *